[TRIP TO] Edinburgh – Agustus 2017

Selesai jalan-jalan di London lanjut ke Edinburgh. Sayang kan sekalian ke UK. Ibu kota Skotalandia ini terkenal sama salah satu universitas tertuanya yaitu University of Edinburgh. Pergi ke Edinburgh dari London ngga perlu visa lagi jadi bisa langsung aja.

Nih dikasih foto-fotonya dulu ya, ceritanya ntar dibelakang.

« 1 of 2 »

Waktu itu saya ke Edinburgh naik kereta dari London. Naik dari Kingscross Station. Jadi dari hotel naik tube dulu ke Stasiun Kingscross. Dari situ baru nyambung pake kereta ke Edinburgh. Harga tiket kereta bolak-balik London-Edinburgh sekitar Rp2.500.000,- dan waktu tempuhnya sekitar 4 jam.

Naik pesawat sebenernya bisa lebih murah soalnya pake pesawat berbiaya rendah gitu kaya AirAsia. Tapi biasanya kalau kita pesen default nya ngga pake bagasi. Kalau mau pake bagasi kita harus bayar lagi dan kalau diitung-itung harga ongkosnya hampir sama dengan kereta. Jadi ya saya putuskan pake kereta aja sekalian nyoba kereta cepet di luar negeri kaya gimana.

Ada beberapa operator kereta yang beroperasi antar negara. Waktu itu saya pake Virgin Train. Tapi yang namanya kereta cepat disana memang enak sih. Dia minim banget getaran. Jarang track rel yang miring atau bunyi “jeg jeg” yang berlebihan saat roda kereta melewati sambungan rel, meskipun tetep ada bunyi itu. Tapi minim banget getaran.

Sampe di stasiun mulai deh bingung lagi. Harus naik apa dari stasiun ke tempat yang dituju? Tempat yang dituju waktu itu sebuah cafe di pusat kota karena saya janjian sama pemilik rumah yang akan saya tinggali disitu. Liat google map ga begitu jauh. Saya putuskan jalan kaki sekalian angetin badan yang terasa dingin.

Jaraknya sih memang ngga jauh, tapi track di Edinburgh itu yang bikin cape. Karena Edinburgh merupakan daerah perbukitan, jadi jalannya juga naik turun. Jalan kaki sebentar pun udah kerasa cape apalagi sambil geret koper yang lumayan berat. Akhirnya sampe juga ke tempat yang dituju.

Sampe ke depan cafe duduk-duduk dulu ditaman sambil istirahat. Tapi cuma sebentar karena ngga kuat dingin . Suhunya sekitar 12 derajat celcius. Kata orang sih lagi musim panas, tapi buat saya sih tetep dingin.

Abis istirahat ketemulah sama pemilik rumah yang akan saya tinggalin. Dia bilang dari sana kalau mau kerumah bisa naek bis. Soalnya disana ngga ada transportasi umum macem kereta gitu. Yang ada cuma bis. Untuk single trip atau sekali naek ongkosnya 1,6 pounds dan kita harus bayar pake uang pas. Soalnya kalau kita pake uang lebih ngga akan ada kembalian. Aduh, mana uang saya gede-gede semua lagi. Ngga ada uang kecil. Akhirnya memutuskan, jalan kaki lagi. Gempor deh nih kaki.

Untungnya tempat tinggalnya nyaman. Semacam apartemen dengan jumlah lantai yang ngga terlalu tinggi, cuma 5 lantai. Apartemen itu saya pesen dari AirBnB juga. Harganya sekitar Rp600.000,- semalem. Di Edinburgh kayanya emang lebih mahal daripada di London.

Besoknya jalan-jalan keliling kota. Beli tiket bus multi trip. Jadi tiket bus itu ada beberapa jenis. Ada yang pake kartu dengan saldo gitu (kaya uang elektronik), tiket multi trip, dan tiket single trip. Kalau tiket yang pake kartu biasanya dipake sama warga disana yang tiap hari pake bus. Kalo turis biasanya beli multi trip atau single trip. Single trip berlaku sekali naik ongkosnya 1,6 pounds. Kalau multi trip dia bisa bebas naik turun bus tapi berlaku cuma hari itu aja dan ongkosnya 4 pounds.

Ternyata tujuan wisata di Edinburgh ngga jauh-jauh. Asal kita bisa sampe ke pusat kota, semua tujuan wisata di Edinburgh bisa dijangkau dengan jalan kaki. Bener-bener deket. Jadi setengah hari udah bisa keliling Edinburgh dengan jalan kaki. Waktu itu saya keluar rumah jam 9 dan jam 4 sore udah sampe rumah lagi. Itupun jalannya santai.

Tujuan wisata lain yang pantas dikunjungin adalah highland nya. Kalau ke tempat-tempat ini ngga bisa jalan kaki. Kita harus pake kendaraan. Waktu itu saya nemu tur gratis dan dia pake bus. Jadi kaya semacam tur gitu ngunjungin beberapa bukit, danau, dan daerah peternakan.

Edinburgh memang ada di daerah perbukitan jadi ya bukit memang salah satu atraksi wisata. Bukitnya juga memang bener-bener bagus sih. Edinburgh juga terkenal sama danaunya. Edinburgh punya banyak danau dan yang paling terkenal adalah Loch Ness.

Selain itu, Edinburgh juga terkenal sama daerah peternakannya. Kalian pernah maen game Harvest Moon? Nah itulah gambarannya peternakan di Edinburgh. Pokoknya betah lah disana. Kaya dunia game yang dibawa ke dunia nyata. Kuda, sapi, kambing, anjing, dan ayam dilepas di satu padang rumput luas dan mereka hidup dengan damai. Kita bisa kasih makan hairycoo juga, sapi yang rambutnya gondrong.

Pokoknya asik banget Edinburgh.

Oia, Edinburgh juga punya pantai loh. Namanya Portobello beach. Tapi pantainya ngga begitu bagus sih. Kalau ngomongin pantai menang Indonesia kemana-mana.

***

Oke, saatnya pulang. Balik ke London dulu pake kereta lagi. Dari Stasiun Kingscross lanjut pake tube ke Stasiun Paddington. Lanjut pake kereta Heathrow Express ke bandara. Langsung terbang hari itu juga ke Jakarta. Tapi perjalanan belum usai. Langsung lanjut pake Primajasa ke Bandung. Hadeuh, cape lumayan. Full 2 hari dijalan. Mantep lah pokonya.

Galeri foto selengkapnya dapat dilihat di galeri.agniluthfi.com.

Leave a Comment