[TRIP TO] London – Agustus 2017

Alhamdulillah dapet kesempatan buat jalan ke ibu kota Inggris, London bulan Agustus 2017 lalu. Perjalanan menggunakan pesawat membutuhkan waktu sekitar 15 jam. Tapi karena saya pake penerbangan yang transit di Dubai, total waktu perjalanan sekitar 17 jam.

Liat foto-fotonya aja dulu ya. Baru abis gitu ceritanya nanti terakhir.

« 1 of 2 »

Saya pake maskapai Emirates, jadi transit di Dubai udah gitu baru lanjut ke London. Di London mendarat di bandara Heathrow. Dari bandara ke pusat kota cukup jauh juga sama kaya kota-kota besar di Indonesia. Jadi biar hemat biaya saya niat pake kereta aja dari bandara ke pusat kota.

Begitu mendarat langsung aja ikutin jalur ke arah stasiun tube atau kereta bawah tanah. Terus sempet bingung juga disana karena ditengah jalan ada counter buat beli tiket kereta Heathrow Express. Lalu saya samperin konternya dan bilang mau beli tiket ke pusat London. Kita akan ditanya mau beli yang sekali jalan atau bolak-balik. Soalnya kalau beli yang bolak-balik keitungnya bakal lebih murah. Untuk sekali jalan ongkosnya 15 pounds tapi kalau kita langsung beli bolak-balik harganya 25 pounds.

Akhirnya saya beli untuk yang bolak-balik. Ternyata salah sodara-sodara. Heathrow Express itu bukan tube. Jadi ongkosnya keitung mahal. Kalau kita naek tube ongkosnya bisa lebih murah lagi. Cuma bedanya kalau Heathrow Express itu dia ngga berhenti ditengah jalan. Dari bandara langsung menuju ke stasiun Paddington di Kota London. Kalau pake tube bakal berhenti-berhenti, mungkin harus gonta-ganti kerete juga, dan waktu tempuhnya lebih lama.

Oia ada yang kelewat. Sebelum naek kereta di bandara jangan lupa beli kartu perdana. Nanti petugas yang jaga konter bakal nanya apakah kita bakal di London aja atau bakal ke luar Inggris? Tentu harganya beda. Karena saya ada rencana mau ke Skotlandia, jadi saya beli yang versi internasional gitu. Harganya 30 pounds dapet paket data 3GB. Tinggal kasih aja HP kita ke dia. Ntar sama dia dipasangin. Pokonya kita tau pake aja.

Lanjut lagi ceritanya. Sampe di stasiun Paddington saya harus lanjut lagi perjalanan pake tube ke tempat penginapan. Untuk naek tube kita harus beli lagi tiket berupa kartu namanya oyster. Jadi kaya tiket KRL tapi bisa dipake buat naik bis juga. Kita bisa beli oyster di mesin-mesin yang ada di setiap stasiun, kaya mesin ATM gitu. Karena ngga ngerti cara belinya, saya panggil petugas stasiun biar bisa bantu beli tiketnya. Terus dia nanya juga kita mau berapa hari di London, bakal jalan kemana aja, dll. Ya saya ceritain aja bakal sekian hari, kemana aja, lalu dia rekomendasiin jenis dan saldo tiket. Ya saya sih nurut aja orang ngga ngerti.

Oia untuk uang cash, sebenernya disana ga terlalu diperlukan. Kebanyakan transaksi udah pake kartu. Mulai dari beli sim card, tiket kereta, beli oyster, belanja, beli makan, dll itu udah pake kartu. Jadi ga usah terlalu khawatir kalau belum nuker pounds dari Indonesia. Cukup bawa kartu kredit yang limitnya sesuai dengan kebutuhan.

Untuk penginapan, kita bisa cari di AirBnB. Itu semacam portal yang mempertemukan orang yang mau menyewakan kamarnya dan para pelancong yang lagi cari penginapan. Harganya terjangkau karena memang itu rumah/kamar warga yang disewakan dan bukan hotel. Kebetulan saya dapet penginapan di daerah Sydenham. Cukup jauh memang dari pusat kota karena harganya murah. Tapi jangan khawatir, stasiun rata-rata deket ko dari/ke setiap tujuan. Bisa jalan kaki.

Waktu itu saya nginep di kontrakan orang Bangladesh. Kenapa saya sebut kontrakan orang Bangladesh? Karena memang dia sendiri ngontrak. Jadi dia ngontrak rumah dan ada satu kamar kosong yang dia kontrakin lagi. Terus kalau disana kayanya modelnya satu bangunan beberapa lantai disewa oleh beberapa orang. Jadi lantai 1 disewa orang A, lantai 2 disewa orang B, dst. Jadi rumah yang saya tempatin sih sempit. Ya lagi-lagi karena harganya murah, cuma sekitar Rp350.000,- semalem. Ya ada harga ada barang lah.

***

Besoknya baru mulai jalan-jalan. Karena saya ga tau mau jalan kemana aja dan menimbang kalau ngebolang sendiri bakalan banyak bengongnya daripada jalannya, saya putusin ikut sebuah tur. Tapi karena orangnya ngirit, saya cari tur yang gratis. Beneran loh ada tur yang gratis. Sebenernya ngga gratis banget sih. Kita cuma bayar seikhlasnya. Lalu kita juga bayar biaya pengeluaran kita pribadi kaya makan siang atau jajan. Udah cuma itu aja. Ga ada biaya transport karena memang kita jalan dari pagi sampe sore dan ngga naek kendaraan apapun. Jadi harus persiapkan kaki dan pake sepatu yang nyaman jangan asal bagus.

Di tur itu kita jalan dari ujung satu ke ujung lainnya. Kalau buat yang ga kuat fisiknya kayanya saya ga nyaranin deh. Cape banget beneran. Ya kalau orang bule kan langkahnya gede-gede dan udah biasa jalan cepet. Kalau orang Indonesia susah ngikutinnya. Udah gitu kan kita kebanyakan selfienya.

Tur itu bakalan ngunjungin setiap tempat yang jadi pusat turis di London. Di setiap tempat pemandunya bakal berhenti dan nyeritain sejarah tempat tersebut. Terus yang ikut tur itu juga kebanyakan sama keluarga atau pasangannya. Banyaknya anak muda yang lagi jalan sama pacarnya dan ngirit juga. Jadi kalau kita pergi sendiri siap-siap aja pelanga-pelongo ngeliatin orang bule pacaran.

***

Besoknya ga terlalu banyak tempat yang dikunjungin. Paginya ke mal di daerah Westminister buat ketemu sodara. Pas kebetulan di malnya lagi ada acara anak-anak muda semacam Pensi. Lumayan buat cuci mata. 😀

Siangnya langsung lanjut perjalanan ke Wembley Stadium. Jadwalnya hari ini nonton Premiere League Tottenham Hotspur lawan Chelsea. Kesempatan nih mumpung ke Inggris masa ngga nonton bola. Oia untuk tiketnya saya udah pesen dari Indonesia. Sebenernya harga tiketnya ngga terlalu mahal, sekitar Rp800.000,- untuk yang kelas paling rendah. Tapi tiketnya itu dijual cuma buat member. Jadi terpaksa beli lewat agen yang harganya jadi lebih mahal, bisa 3 kali lipat. Tapi ya ngga apa-apa lah, kapan lagi coba.

Kita belinya online dan nanti tiketnya bakal dianter pake kurir. Kalau kita pesennya dari lama sih bisa dianter ke alamat di Indonesia. Tapi karena saya pesennya mepet jadi dia cuma bisa dianter ke alamat yang ada di London. Ya itulah tujuan saya ketemu sodara di Westminister. Tiketnya saya minta anter ke alamat sodara yang ada di London.

Kalau ditanya pertandingannya,,,,, seru banget. Harus coba. Secara saya ngga pernah nonton bola bahkan yang level lokalan sekalipun. Nonton Persib aja ngga pernah. Jadi ya pas ada kesempatan ke London langsung aja nonton Chelsea.

***

Oia buat yang mau belanja oleh-oleh kaya suvenir, bisa datang ke Camden Town. Disitu berjejer yang jualan suvenir khas London kaya magnet kulkas, tas, baju, jaket, dll. Terus buat yang mau belanja baju murah bisa belanja di Primark. Itu kaya toko yang jual macem-macem barang kaya baju, jaket, sepatu, topi, celana, tas, dan asesoris lainnya. Memang bukan produk asli Inggris. Kebanyakan produk Cina, India, Bangladesh, dan Kamboja. Tapi memang harganya murah banget. Bahkan lebih murah daripada di Indonesia. Kalau yang punya sodara banyak kayanya cocok deh beli oleh-oleh disana.

Oke, selesai perjalanan di London. Lanjut ke Edinburgh, di artikel berikutnya yaaaa…

Galeri foto selengkapnya dapat dilihat di galeri.agniluthfi.com.

Leave a Comment